Arsitektur

Banyak peneliti setuju bahwa rumah-rumah tradisional Nias (Omo Hada) adalah beberapa contoh terbaik dari arsitektur vernakular di Asia.  Rumah-rumah ini dibangun tanpa menggunakan paku dan jauh lebih mampu menahan gempa kuat, daripada rumah-rumah modern.  Ada variasi dalam arsitektur dan gaya di seluruh pulau. Rumah Nias ditinggikan dari tanah dan dibangun untuk pertahanan, karena orang-orang Nias dulu tinggal dalam peperangan abadi. Banyak arsitek dan antropolog dari seluruh dunia telah mengunjungi Nias untuk mempelajari gaya bangunan unik rumah adat ini.  Banyak orang-orang tua Nias dilahir di rumah-rumah seperti ini, tetapi biaya dan usaha untuk mempertahankan rumah tradisional berarti bahwa mereka menjadi semakin langka. Pengunjung dapat melihat banyak contoh dari rumah-rumah tradisional di seluruh pulau, khususnya di daerah selatan yang mempunyai beberapa desa yang sangat terpelihara.

museum_pisaka_nias_arsitektur_omo_zebua

Rumah tradisional terbesar di Nias adalah Omo Zebua (rumah rajah desa) di desa Bawömataluo, Nias Selatan.

Pengantar historis

Penghantar ini bertolak dari tradisi lisan di Nias, dari ilmu arkeologi, sejarah  dan arsitektur rumah adat Nias. Ribuan tahun lamanya, dua suku utama di Nias hidup di atas pohon (suku Ono Mbela) dan di dalam gua (keturunan Laturadanö/Laturedanö/Ba’uwadanö). Selama itu tak ada berita tentang arsitektur.

  • Sekitar 700 tahun yang lalu Armada Tiongkok mulai menguasai lautan Indonesia. Tiongkok punya koloni dan galangan kapal di Singkuang, Sumatra, 110 km di sebelah Timur pulau Nias.
  • Sekitar 700 tahun yang lalu berakhir periode kehidupan manusia di gua Tögi Ndrawa.
  • Beberapa silsilah suku Ono Niha berawal pada waktu itu, sekitar tahun 1300 M.

Akses melalui tradisi lisan Nias

  • Sekitar 700 tahun yang lalu para imigran, Ono Niha, membawa kemajuan ke Nias, a.l. perkakas besi dan pertukangan.
  • Desa Sifalagö Gomo di hulu Sungai Gomo menjadi pusat hunian mereka.
  • Secara sangat singkat tradisi lisan menguraikan sejarah mereka:

Owo (perahu) – omo (rumah) – gomo (nama sungai dan daerah, kecamatan Gomo). Mereka mencapai tempat baru mereka pulau Nias  dengan naik perahu (owo), membuat tempat tinggal (omo), di salah satu wilayah di Nias yang disebut Gomo.

  • Nama dua leluhur terkemuka di Gomo adalah Hia dan Ho. Nama seperti di Cina.
  • Tradisi memberitahukan lagi: Ladada Hia fabaya osali-Ladada fabaya omo.. Artinya: Leluhur Hia diturunkan bersama dengan rumahnya. Berarti: Imigran Hia datang ke Nias dengan perlengkapan.
  • Nama kuno untuk perahu adalah lasara. Banyak desa di Nias disebut Lasara.
  • Lebih menarik lagi suatu istilah di Nias Selatan: omo nifolasara, rumah yang dibentuk seperti lasara, seperti satu perahu.
  • Artinya: elemen-elemen spesifik dari kapal laut atau perahu menjadi unsur penting dalam arsitektur rumah adat di Nias.
museum_pusaka_nias_arsitektur_selatan_5

Rumah-rumah tradisional di Nias, khususnya di selatan, memiliki banyak fitur desain yang mirip dengan perahu.

Suatu Teori

  • Manusia “primiti” yang sebelumnya turun dari pohon atau sebelumnya keluar dari gua, tidak memiliki kemampuan untuk langsung mendirikan rumah adat artistik, seperti kita melihatnya di Nias.
  • Dasar arsitektur Nias dibawa oleh para imigran dari seberang laut.
  • Orang Nias mengakui, bahwa budaya mereka berasal dari Gomo (fakta). Kami asumsikan, bahwa begitu pula arsitektur rumah adat Nias. Mula-mula berpangkalan di Gomo dan dari situ dikembangkan dan tersebar ke seluruh Pulau Nias.

nias_divisions_arsitektur_indoBerbagai Jenis Arsitektur di Nias                                  

Berbeda gaya-gaya rumah telah dikembangkan di Nias, perbedaan utama adalah bentuk rumah dan struktur desa. Secara kategorisasi sederhana, arsitektur Nias bisa di bagikan ke gaya di bagian utara dan gaya di bagian selatan; di bagian utara, rumah-rumah tradisional adalah berbentuk lonjong dan berdiri sendiri, sementara di selatan rumah-rumah adalah berbentuk persegi panjang dan dibangun dinding ke dinding dengan rumah-rumah tetangga.

Bahkan ada tiga jenis rumah-rumah yang berbeda di Nias, dengan beberapa variasi dalam setiap gaya.;

  • Rumah-rumah Nias Selatan: di ujung selatan Kabupaten Nias Selatan termasuk Kepulauan Batu.
  • Rumah-rumah Nias tengah: di bagian pedalaman dan timur Kabupaten Nias Selatan, khususnya di Lahusa dan Gomo. Beberapa rumah ini dapat ditemukan di bagian selatan Kabupaten Nias.. Ada beberapa variasi yang berbeda dalam gaya ini.
  • Rumah-rumah Nias Utara: Kabupaten Nias Utara dan Nias Barat dan Kota Gunungsitoli. Juga bagian utara Kabupaten Nias.

Catatan penting: Istilah Nias Selatan dipakai disini bukan sesuai dengan peta pemerintahan Nias Selatan yang cukup luas, melainkan hanya untuk Kepulauan Batu dan 4 negeri adat (öri) di ujung Selatan dari Nias: Mazinö, To’ene, Onolalu dan Maniamölö. Di lima daerah ini agak menyatu bahasa, budaya, adat dan arsitektur. 

struktur_desa_nias

STRUKTUR DESA NIAS. Utara: rumah berbentuk lonjong tersebar dalam kelompok kecil. Tengah: rumah persegi panjang di desa-desa kecil. Selatan: rumah persegi panjang berdekatan di desa-desa besar. Gambar Oleh Prof. Alain Viaro.

Fitur umum untuk semua rumah-rumah Nias

Semua rumah adat Nias terbuat dari kayu yang bergabung bersama tanpa menggunakan paku. Mereka dibangun di atas tiang yang kuat dari batang kayu, memiliki dua atap sisi yang besar dan dilapisi daun rumbia. Bagian dalam rumah dibagi menjadi ruang publik besar di depan dan kamar pribadi kecil di belakang. Kebanyakan rumah tradisional Nias memiliki ukiran kayu yang rumit di dalam dan di luar rumah.

museum_pusaka_nias_arsitektur_kayo

Semua rumah adat di Nias memiliki ruang depan besar, dan ada banyak ukiran kayu baik di dalam dan di luar rumah.

Karena getaran gempa sering terjadi di wilayah ini, masyarakat Nias telah muncul dengan cara yang unik untuk membuat rumah mereka menahan gempa. Semua rumah adat Nias pakai Ndriwa, yaitu penyokong yang dipasang secara diagonal di antara tiang-tiang vertikal di bawah rumah. Ndriwa ini penyokong rumah ke 4 arah. Tiang-tiang berdiri di atas lempengan batu bukannya dipancangkan ke dalam tanah. Ini menciptakan struktur yang sangat kuat, namun tetap fleksibel yang bisa menahan gempa bumi yang signifikan. Karena rumah tidak dipancangkan ke tanah, itu sering ditimbang oleh batuan atau pengaturan rumit batang-batang kayu secara tegak miring di bawah rumah. Ini untuk mempertahankan rumah dari bergerak selama badai atau gempa bumi.

museum_pusaka_nias_arsitektur_pilar

Semua rumah-rumah tradisional Nias yang dibangun di atas panggung dengan cara yang membuat mereka sangat tahan terhadap gempa bumi. Kiri: tiang besar dari rumah rajah desa (Omo Zebua) di Nias Selatan. Kanan: sistem tiang pendukung rumah gaya utara.

museum_pusaka_nias_arsitektur_-pembukaan_jendela

Semua rumah adat di Nias ada atap daun rumbia dan juga ada pembukaan jendela (lawa lawa) di atap.

Sebuah struktur serupa dengan balok vertikal dan diagonal menahan atap. Biasanya tidak ada plafon bagian dalam, dan rumah dibagi menjadi bagian dengan dinding-dinding. Barang rumah tangga dan peralatan lainnya sering disimpan di atas, di antara balok atap. Di atap depan ada pembukaan jendela di bagian atap sebagai ventilasi. Fitur ini juga unik untuk Nias dan tidak ditemukan di rumah-rumah vernakular lainnya yang menggunakan atap daun rumbia.

Karena budaya perang di Nias, rumah dibangun dengan cara yang bisa dilindungi. Semua rumah ditinggikan diatas pilar dan di beberapa daerah setinggi dua sampai tiga meter. Pintu masuk dicapai dengan tangga yang bisa dipindahkan, mengarah ke pintu kokoh. Muka bangunan rumah yang miring ke arah luar dengan jendela berjerajak. Ini membuatnya sangat sulit untuk orang lain mendobrak ke dalam, sementara pada saat yang sama memungkinkan warga untuk mengamati gerakan musuh dari atas. Pada malam hari rumah tegas terkunci, dan kadang-kadang ada juga barikade antara ruang umum dan pribadi.

Rumah-rumah Nias Selatan

Rumah tipe di ujung Selatan Pulau Nias dan di Kepulauan Batu dengan jelas merupakan perkembangan dari tipe di Gomo. Para leluhur dari masyarakat Nias Selatan menjelang 500 tahun yang lalu sudah meninggalkan tempat asal mereka di Gomo. Rumah-rumah di selatan adalah bentuk persegi panjang dan sering mempunyai tambahan perluasan ke belakang. Mereka dibangun saling menempel dinding ke dinding dengan rumah-rumah tetangga dan hanya terbuka di depan dan belakang. Dinding papan di sisi kiri dan kanan pada rumah ini berdiri tegak dan memikul atap. Dalam rumah bangsawan di ruang umum di depan, persis di pertengahan, terdapat 1 atau 2 tiang yang di Gomo disebut handro mbatö atau handro lawa-lawa, di Nias Selatan namanya kholo-kholo. Tiang itu selalu pakai ukiran.

museum_pisaka_nias_arsitektur_selatan_1

Muka rumah adat dari desa Hilimaetaniha dan Hilimondregeraya, di Nias Selatan.

Muka bangunan miring ke arah luar dan memiliki bukaan berjerajak yang memungkinkan warga untuk melihat ke jalan di bawah. Jumlah tiang dalam deret depan rumah ini selalu genap, entah 4 atau 6 tiang. Balok panjang melintang di atas tiang-tiang, di deret kiri dan kanan rumah.  Di bagian depan ujungnya melengkung ke atas, disebut Ewe, dan dihias dengan ukiran-ukiran seperti ayam jantan, biawak, ukiran hiasan emas, matahari dlsb. Di Nias Selatan Ewe ini disebut Sikhöli, dan hiasan hanya seperti ornamen. Bentuk Ewe ini sering menyerupai depan sebuah perahu.

museum_pisaka_nias_arsitektur_selatan_2

Omo Zebua di desa Hilimondregeraya, tidak jauh dari Teluk Dalam di Nias Selatan.

Rumah dikerjakan dengan sangat teliti. Dinding rumah biasanya polos, hanya di rumah bangsawan terdapat panel dinding yang diukir dengan sangat teliti. Masih ada beberapa contoh rumah Omo Zebua terawat baik di Nias Selatan hari ini.

Rumah-rumah Nias Tengah

Gaya rumah Nias Tengah juga adalah persegi panjang tapi tidak dibangun dinding ke dinding seperti di selatan. Rumah di Gomo dikerjakan agak rustikal dan pakai berbagai ukiran “primitif”. Rumah Nias Tengah sering lebih dihiasi daripada rumah-rumah di selatan dan utara. Jumlah tiang dalam deret depan selalu ganjil, entah 5 atau 7 tiang. Sering kelihatan satu lengan keluar dari tiang yang dengan tangan terangkat memberi Salam. Rumah di Gomo sering memakai satu balok panjang yang melintang di atas kediaman rumah, persis dalam pertengahan rumah. Balok ini dibentuk dari satu pohon yang bersama dengan akar pohon digali dari dalam tanah. Balok ini disebut hulu, dan ujungnya yang dibentuk dari akar pohon itu disebut balö hulu (ujung punggung). Balö hulu biasanya penuh ukiran. Rumah-rumah bangsawan (Omo Zebua) di wilayah Gomo lebih besar dan lebih dihiasi daripada rumah biasa, tetapi tidak spektakuler seperti di selatan.

museum_pusaka_nias_arsitektur_tengah

Rumah adat gaya Nias tengah dari Sifaoro'asi-Gomo.

Rumah Nias Tengah dibagian utara dari Gomo sedikit berbeda dari rumah lainnya di Nias Tengah. Rumah-rumah disini menunjukkan variasi besar dan membuktikan kreativitas para penduduk di kecamatan-kecamatan yang berbeda: Lölömatua, Lölöwa’u, Bawölato dan Idanoi (Holi). Dasar juga rektanguler, tetapi lebih ke arah quadrat.  Dan semua rumah yang bervariasi masih tetap memakai Ewe, balok panjang di sisi kiri dan kanan rumah. Model-model rumah juga memperhatikan iklim dan lokasi rumah, entah itu di atas gunung dengan suhu lebih dingin atau di lembah. Di lokasi yang lebih panas, mungkin ada bukaan jendela di semua tiga sisi depan, sesuatu yang tidak pernah dilakukan di rumah-rumah Nias Selatan atau Nias Tengah.

museum_pusaka_nias_arsitektur_tengah_2

Rumah Adat di wilayah Gomo (Nias tengah) sering dihiasi dengan banyak ukiran kayu yang rumit.

Rumah-rumah Nias Utara

Rumah Nias Utara berbentuk lonjong dan yang sangat tidak biasa di dunia arsitektur vernakular. Rumah ini tidak dibangun secara dinding ke dinding tapi berdiri bebas. Rumah-rumah memiliki sisi panjang menghadap jalan di desa.  Di ruang duduk lantai di sepanjang dinding umumnya sengaja ditinggikan dan sebuah bangku diletakkan menempel sepanjang dinding. Seringkali ada satu atau lebih tambahan perluasan ke rumah. Pada salah satu ujung biasanya ada tangga ke pintu masuk rumah dengan serambi kecil. Di rumah-rumah yang lebih besar mungkin ada dua pintu masuk, satu pintu besar ke ruang umum, dan satu yang sederhana untuk ke tempat tinggal pribadi di ujung lainnya. Di belakang biasanya ada ruang perpanjangan atau bangunan tambahan untuk dapur.

museum_pusaka_nias_arsitektur_utara_2

Rumah Adat (Omo Hada) gaya Nias Utara di desa Te'olo, Kec. Tulala Oyo, Kab. Nias Utara.

Hari ini banyak keluarga yang benar-benar tinggal di rumah-rumah Nias Utara telah membangun tambahan perpanjangan beton yang modern ke rumah adat mereka. Rumah adat digunakan sebagai ruang umum dan bagian baru adalah tempat  tinggal pribadi. Tiang-tiang pendukung disini diatur dengan cara yang berbeda daripada di selatan. Balok-balok diagonal tidak bersandar terhadap satu sama lain di tanah tetapi disangga oleh balok-balok kayu yang berselang lintas di tengah. Rumah Nias Utara biasanya menggunakan pemberat batu dalam ruang yang diciptakan oleh balok-balok yang berselang lintas. Sekarang tidak ada lagi dinding papan di dua sisi rumah yang memikul atap rumah tetapi 4 tiang utama yang memikul seluruh atap. Nama ke-4 tiang adalah silalö yaŵa (yang menuju ke atas artinya). Di atas 2 silalö yaŵa sebelah kiri dalam rumah dan begitu pula di sebelah kanan  dalam rumah melintang satu balok yang disebut alisi (pundak). Rumah bangsawan biasanya lebih besar dan lebih hiasan, tetapi jauh lebih kurang spektakular daripada rumah Omo Zebua di selatan.

museum_pusaka_nias_arsitektur_utara_3

Rumah Adat gaya Nias Utara yang berdiri bebas dan selalu berbentuk lonjong.


Ada Kecamatan di perbatasan ke Nias Utara seperti Idanö Gawo, Gidö, Ma’u dan bagian Utara dari Kecamatan Lölöwa’u. Disitu terkadang kita temukan arsitektur transisi dari rumah persegi panjang ke arah rumah berbentuk lonjong. Contoh: pada ke-4 sudut rumah tak ada lagi siku, melainkan sudut rumah sudah terpotong dan dinding dimiringkan. Atau ada rumah dimana pola struktur tiang-tiang masih seperti pada rumah rektanguler, tetapi bagian atas sudah dibulatkan.


ARSITEKTUR NIAS

omo-hada-southern-style-w3Gaya rumah adat 'Omo Hada' dari selatan

omo-hada-southern-style-w5Gaya rumah adat 'Omo Hada' dari selatan

omo-sebua_facade_cf-de-boerGaya rumah adat 'Omo Sebua' (rumah rajah desa) dari selatan

omo-hada-central-style-wGaya rumah adat 'Omo Hada' dari Nias tengah

nias-tengahGaya rumah adat 'Omo Hada' dari Nias tengah

tetegewo-gomo-houseGaya rumah adat 'Omo Hada' dari Nias tengah

central-niasGaya rumah adat 'Omo Hada' dari Nias tengah

omo-hada-northern-style-w1Gaya rumah adat 'Omo Hada' dari utara

omo-hada-northern-style-w2Gaya rumah adat 'Omo Hada' dari utara


Semua gambar oleh Prof. Alain Viaro.


 

BUKU ARSITEKTUR NIAS

publikasi_25_buku-traditional-architercture-nias-island

TRADITIONAL ARCHITECTURE OF NIAS ISLAND. Penulis Alain Viaro dan Arlette Ziegler. Buku ini adalah salah satu yang paling penting pada topik arsitektur vernakular dari Pulau Nias dengan gaya-gaya yang berbeda (B. Inggris).

literatur_museum_pusaka_nias_5

TRADITIONAL ARCHITECTURE AND ART ON NIAS, INDONESIA. Editor Petra Gruber dan Ulrike Herbig. Buku ini memberikan pandangan interdisipliner budaya unik yang telah muncul di pulau kecil Pulau Nias (B. Inggris).

literatur_museum_pusaka_nias_14

GOMO UND DAS TRADITIONELLE HAUS AUF NIAS. Editor Johannes M. Hämmerle & Erich Lehner dengan kontribusi dari Alain Viaro & Arlette Ziegler. Gambaran dari arsitektur dan bangunan teknik yang unik di Pulau Nias (B. jerman).

publikasi_2_buku-omo-niha

OMO NIHA – PERAHU DARAT DI PULAU BERGOYANG. Penulis Nata'aluhi Duha.Berbagai cerita menarik di balik Rumah Adat Nias (B. Indonesia).

publikasi_19_buku_omo_seubua

OMO SEBUA. Penulis P. Johannes Hämmerle. Cerita tentang seluk-beluk pendirian atau proses pembangunan rumah-rumah bangsawan yang disebut Omo Sebua (B. Indonesia).

rincian arsitektur nias

south-nias-villages-wDesa di Nias, khususnya di selatan, sering dibangun di atas bukit untuk tujuan defensif.

lololakha_facadeMukah bangunan Rumah adat Nias Utara

atap-batinAtap batin dari rumah adat Nias Utara              

roofing Metode atap jerami digunakan di seluruh Nias

 

pillars-2 Sistem tiang dibangun untuk melindungi rumah terhadap gempa bumi

 

pillars

Sistem tiang dibangun untuk melindungi rumah terhadap gempa bumi

 

eweBagian depan dari rumah Nias selatan

 

floor-seats Tingkatan lantai di dalam rumah Nias selatan


Semua gambar oleh Prof. Alain Viaro


 

© Yayasan Pusaka Nias 2017. Design by Björn Svensson & Shanti Fowler