Penelitian

Museum Pusaka Nias tidak hanya mengumpulkan, melindungi dan memelihara benda-benda cagar budaya Nias, tetapi juga melakukan penelitian. Karena banyak sarjana yang mengunjungi, biasanya mendasarkan diri di museum. Itu telah menjadi sesuatu dari pusat untuk penelitian ilmiah terkait dengan Nias. Selama bertahun-tahun museum telah membantu dan memfasilitasi berbagai proyek penelitian.

Penelitian oleh Museum

museum_pusaka_nias_penelitian_johannes

Pastor Johannes pada tahun 70-an.

Pada hari-hari awal Yayasan Pusaka Nias, banyak pengetahuan tentang Nias dikumpulkan dari catatan pribadi dan penelitian dilakukan oleh Pastor Johannes Hämmerle sejak kedatangannya pada tahun 1971. Pastor Johannes juga memiliki akses ke banyak tulisan oleh pendahulunya di Nias. Banyak misionaris Jerman secara hati-hati mencatat dan menulis banyak surat dan artikel tentang kehidupan di pulau ini. Pastor Johannes belajar bahasa daerah di Nias dan bekerja bersama-sama dengan banyak orang setempat untuk mencatat informasi tentang praktek-praktek budaya di Nias. Setelah bertahun-tahun di Nias Pastor Johannes sekarang dilihat sebagai cendekiawan terkemuka di budaya Nias yang masih hidup pada hari ini. Penelitiannya telah dipublikasikan dalam beberapa bahasa di buku, majalah dan jurnal ilmiah di Indonesia dan luar negeri. Sampai sekarang penelitiannya telah menghasilkan 18 buku dan banyak artikel tentang budaya Nias, sejarah, arsitektur, megalit dan agama.

museum_pusaka_nias_penelitian_nataaluhi

Direktur Musem Nata'aluhi Duha selama kunjungan lapangan.

Staf di Museum Pusaka Nias juga telah terlibat dalam penelitian dan publikasi. Pada khususnya, direktur Museum Pak Nata'alui Duha  telah berkolaborasi dalam penulisan banyak artikel dan buku. Bukunya "Omo Niha - perahu darat di pulau bergoyang" secara mendalam menguraikan berbagai cerita di balik arsitektur tradisional Nias yang sangat terkenal karena kekuatannya menghadapi goncangan gempa bumi di pulau itu.

Penelitian lainnya oleh sarjana-sarjana asing dan lokal telah diterbitkan oleh Museum. Pelajari lebih lanjut tentang buku-buku kami di sini

Banyak akademisi asing telah melakukan penelitian di Nias selama bertahun-tahun. Banyak dari mereka juga bekerja sama dengan museum dalam berbagai cara. Museum ini bertujuan untuk mendukung penelitian terkait Nias dengan cara apapun yang bisa. Beberapa kerjasama yang berhasil termasuk;

Arsitektur Tradisional

Prof. Alain Viaro dan Arlette M. Ziegler dari Swiss telah bejalan secara luas di Nias sejak tahun 1977 untuk melakukan penelitian tentang arsitektur dan budaya Nias. Pekerjaan mereka telah menghasilkan banyak artikel akademis dalam beberapa bahasa, bab buku dan buku "Arsitektur tradisional dari Pulau Nias" yang diterbitkan pada tahun 1993. Prof Viaro juga menyusun bibliografi yang paling lengkap tentang penelitian terkait dengan Nias, tersedia di sini 

museum_pusaka_nias_penelitian_arsitektur

Prof. Alain Viaro dan istrinya, Arlette Ziegler telah melakukan banyak penelitian di pulau Nias.

Dr Erich Lehner, Dr. Ulrike Herbig dan Dr. Petra Gruber dari T.U. University-Austria juga melakukan penelitian tentang arsitektur tradisional Nias yang menghasilkan buku "Arsitektur Tradisional dan seni di Nias, Indonesia".

Penggalian Arkeologi

Museum ini memfasilitasi penelitian arkeologi yang pertama di Nias pada tahun 1999, yaitu ekskavasi Gua Tögi Ndrawa, desa Lelewönu Niko’otanö, Kecamatan Gunungsitoli. Bekerjasama dengan tim dari Universitas Airlangga (UNAIR) Surabaya. Setelah itu, pada tahun 2002 dengan Balai Arkeologi-Medan, Pusat Penelitian Arkelogi Perancis bersama Puslit Arkeologi Jakarta. Penelitian ini menemukan bukti bahwa Gua Tögi Ndrawa telah dihuni manusia purba sejak lebih 12.000 tahun yang lalu.

Penentuan umur batu Megalit

museum_pusaka_nias_penelitian_megalit

Staf museum mengumpulkan data tentang megalit di Nias selatan

Di bidang Megalit, museum ini bekerjasama dengan Prof. Dr. Bonatz dari Universitas Wilhelm Humbold, Berlin, Jerman dan Yves Battais (Perancis)  dalam menentukan umur megalit-megalit di Nias.

Asal etnis Orang Nias

Dari 2002 - 2003 Prof. Dr. Med. Ingo Kennerknecht  dari Institute of Human Genetics Westfälische Wilhelms Universität Münster, Jerman melakukan penelitian DNA yang luas di Nias. Tujuannya adalah untuk menentukan asal-usul orang Nias. Temuan mereka menunjukkan bahwa orang Nias berhubungan erat dengan orang-orang di Taiwan dan sebagian dari Filipina. Penelitian ini dilakukan bekerjasama dengan Museum Pusaka Nias, Dinas Kesehatan Kabupaten Nias dan Dr. Mannis van Oven.

Memfasilitasi Penelitian

Selama bertahun-tahun banyak siswa Magister dan Doktor dari Indonesia dan luar negeri telah mengunjungi Museum. Staf kami yang berpengetahuan selalu tersedia untuk membantu siapa saja yang tertarik dengan Nias. Museum ini dilengkapi secara baik untuk membantu akademisi dengan penelitian dan pengaturan praktis. Ada orang akademisi yang mengunjungi selama sehari, dan yang lain telah tinggal di museum selama berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan.

museum_pusaka_nias_penelitian_akademis

Mahasiswa, akademisi dan peneliti dari berbagai negara telah mengunjungi Museum Pusaka Nias

Silakan hubungi kami jika Anda berencana untuk melakukan penelitian di Nias, untuk mendiskusikan bagaimana kami bisa membantu Anda.


 

Buku Penelitian Nias

Publikasi_1b_Buku Asal usul Masyarakat Nias

ASAL USUL MASYARAKAT NIAS. Penulis P. Johannes Hämmerle. (B. Indonesia)

Publikasi_2b_Buku Omo Niha

OMO NIHA - Perahu darat di pulau bergoyang. Penulis Nata'aluhi Duha. (B. Indonesia)

publikasi_25_buku-traditional-architercture-nias-island

TRADITIONAL ARCHITECTURE OF NIAS ISLAND. Penulis Alain Viar dan Arlette Ziegler. (B. Inggris)

literatur_museum_pusaka_nias_5

TRADITIONAL ARCHITECTURE AND ART ON NIAS, INDONESIA. Editor Petra Gruber dan Ulrike Herbig. (B. Inggris)

publikasi_26_buku-nias-eine-eigene

NIAS - EINE EIGENE WELT. Penulis P. Johannes Hämmerle. (B. Jerman)

literatur_museum_pusaka_nias_2

SOCIETY AND EXCHANGE IN NIAS. Penulis Andrew Beatty. (B. Inggris)

publikasi_6_buku-turia-mazino

TURIA MAZINÖ. Editor P. Johannes Hämmerle. (B. Indonesia dan Nias)

publikasi_12_buku-lawondrona

LAWAENDRÖNA - si pencari kehidupan abadi hingga ke bulan. Penulis P. Johannes Hämmerle. (B. Indonesia dan B. Jerman)

 

 

© Yayasan Pusaka Nias 2017. Design by Björn Svensson & Shanti Fowler