Profil Yayasan Pusaka Nias

Museum Pusaka Nias dikelola oleh Yayasan Pusaka Nias yang bersifat sosial dan nirlaba. Kegiatan utamanya berfokus pada pelestarian budaya Nias. Yayasan Pusaka Nias didirikan oleh Pastor Johannes Hammerle yang telah bekerja di Nias sejak tahun 1971. Selama bekerja di daerah terpencil di Nias, ia menjadi sangat tertarik pada bahasa, budaya dan sejarah Nias. Dia juga menyadari bahwa karena kemiskinan dan kurangnya pendidikan, budaya yang unik ini akan menghilang sangat cepat. Dia mulai mengumpulkan artefak sejarah dan budaya untuk dilestarikan demi masa depan. Cita-citanya adalah untuk melestarikan benda-benda ini bagi masyarakat Nias agar artefak penting ini terhindar dari kehancuran atau keluar dari pulau Nias. Setelah 20 tahun mengumpulkan dan meneliti benda-benda budaya Nias, maka Yayasan Pusaka Nias (Nias Heritage Foundation-YPN) didirikan pada tahun 1991. Lembaga ini didirkan sebagai wujud keprihatinan terhadap kepunahan budaya Nias dan pentingnya mempertahankan nilai-nilai luhur budaya Nias sebagai identitas Suku Bangsa Nias. Misi utama dari yayasan ini adalah untuk mengelola sebuah museum sebagai pusat pelestarian budaya Nias, baik  yang berwujud dan yang tidak berwujud.

Museum_pusaka_nias_profil_1

Pastor Johannes dengan tamu di museum.

Sejak diresmikan, yayasan telah memperluas kegiatannya, yang juga mencakup pendidikan, penelitian, kesadaran lingkungan hidup dan pariwisata berkelanjutan. Hari ini kompleks Museum telah menjadi salah satu atraksi wisata yang paling penting dengan taman rekreasi yang indah, sangat populer dengan masyarakat lokal dan wisatawan yang berkunjung.

museum_pusaka_nias_arsitektur_tengah

Rumah adat di wilayah Gomo. Salah satu dari beberapa rumah yang museum membantu rehabilitasi.

Selain dari mengelola kompleks museum, yayasan terlibat dalam banyak proyek penjangkauan yang berkaitan dengan pendidikan budaya, lingkungan hidup dan penelitian. Setelah bencana gempa bumi 2005, Yayasan membawa perhatian internasional kepada warisan budaya Nias yang terancam. Akibatnya, Yayasan sudah bekerja sama dengan banyak organisasi internasional untuk memfasilitasi rehabilitasi ratusan rumah adat dan situs budaya di seluruh pulau.

Pada tahun 2014 Pastor Johannes Hammerle  diakui secara nasional dengan  penghargaan untuk "Pelestari Cagar Budaya dan Museum Terbaik" dari Kementerian Pendidikan dan Budaya Indonesia untuk tahun 2014.

Kegiatan utama Museum Pusaka Nias

Museum ini dijadikan basis untuk kegiatan pelestarian budaya Nias mulai dari pengumpulan berbagai artefak budaya Nias,  hingga pada pameran artefak, penelitian, penerbitan buku budaya Nias, pengelolaan perpustakaan, penyelanggaraan pendidikan dan pelatihan budaya, pendokumentasian visual dan audiovisual, pembudidayaan taman berkhasiat obat, konservasi flora dan fauna Nias, mengelola taman rekreasi kultural, mendampingi masyarakat desa adat untuk merehabilitasi rumah-rumah adat dan situs megalit di Kepulauan Nias, merevitalisasi seni tari dan musik tradisional, mengadakan pertunjukkan tari dan musik melalui sanggar dan menata dan mempromosikan potensi destinasi pariwisata di Kepulauan Nias.

Museum_pusaka_nias_profil_2

Pertunjukkan Sanggar Budaya Museum selama perayaan ulang tahun ke-25 di depan ruang pameran.

Organisasi

Museum Pusaka Nias adalah lembaga yang sudah lama berjalan dan merupakan organisasi nirlaba di Nias. Hal ini juga diketahui oleh seluruh masyarakat di pulau Nias. Museum Pusaka Nias dikelola oleh tim yang berdedikasi, setia, yang telah menghabiskan bertahun-tahun bekerja sama untuk mengembangkan museum ini, hingga seperti yang kita lihat sekarang ini. Museum dikelola oleh Yayasan Pusaka Nias. Untuk informasi lebih lanjut tentang staf kami, silakan melihat ke sisi halaman kanan ini.

Museum_pusaka_nias_profil_6

Tim pimpinan: Kiri: Direktur Museum Pusaka Nias Nata'alui Duha. Tengah: Wakil Direktur Oktoberlina Telaumbanua. Kanan: Sekretaris Yayasan Pusaka Nias Ottorius Harefa.

Ada juga karyawan yang bekerja untuk keamanan, penerimaan tamu, kafe, kebun binatang, guest house, taman rekreasi dan pekerjaan umum. Total pekerja sekitar 40 orang. Organisasi ini sering dibantu oleh berbagai relawan dan siswa, baik lokal maupun asing.

Pendanaan

Museum Pusaka Nias adalah museum swasta, karena itu tidak mendapat dana secara rutin dari pemerintah. Awalnya, yayasan mengandalkan jaringan mitra dengan berbagai organisasi dan perorangan untuk mendanai program dan kegiatannya.  Sekarang, Museum memperoleh dana dari donasi untuk masuk museum, dari guesthouse, sewa ruangan pertemuan dan penjualan di kafé. Museum ini berusaha untuk menjadi semakin mandiri melalui kegiatan-kegiatan ini, tapi akan terus bergantung pada hibah dan sumbangan untuk mendanai program publik di desa-desa.

Visi

Menanamkan rasa cinta terhadap kebudayaan suku Nias dan mendorong masyarakat untuk mengenal, menghayati dan mengembangkan nilai-nilai budayanya yang konstruktif menjadi media pendidikan.

Misi

Mengembangkan dan mengelola museum yang diberi nama 'MUSEUM PUSAKA NIAS' (Nias Heritage Museum) sebagai pusat segala perwujudan visinya.

Memfasilitasi masyarakat untuk mempertahankan dan mengembangkan pengetahuan, kearifan dan nilai-nilai budaya Nias yang masih ada, menjadikannya sebagai sumber pendidikan tentang manusia yang beradab dan memiliki identitas tersendiri.

Meneliti, menggali, mendokumentasikan, memamerkan dan mempublikasikan baik budaya material maupun immaterial sebagai sumber pengetahuan dan media refleksi.

Menumbuhkan kesadaran dan keingintahuan masyarakat akan tingginya nilai yang terkandung dalam budaya Nias.

Museum_pusaka_nias_profil_4

Semua staf dan karyawan Museum Pusaka Nias Tahun 2016.


 

FASILITAS MUSEUM

museum_pusaka_nias_atraksi_pameran

PAMERAN. Menampilkan contoh-contoh penting dari koleksi artefak Museum Pusaka Nias.

museum_pusaka_nias_atraksi_cafe

MUSEUM KAFÉ. Menyajikan minuman, makanan ringan dan pilihan hidangan lezat.

museum_pusaka_nias_atraksi_zoo

MINI ZOO. Ada binatang-binatang mamalia, reptil dan burung asli Pulau Nias.

museum_pusaka_nias_atraksi_penginapan

MUSEUM LODGES. Penginapan, termasuk empat rumah adat Nias.

museum_pusaka_nias_atraksi_ruang_pertemuan

RUANG PERTEMUAN.  Empat jenis ruangan sesuai untuk pertemuan, pelatihan dan perayaan.

museum_pusaka_nias_atraksi_taman

TAMAN REKREASI. Termasuk kebun tanaman obat tradisional dan tempat aman untuk mandi di laut.

museum_pusaka_nias_atraksi_perpustakaan

PERPUSTAKAAN. Kumpulan lebih 700 judul literatur tentang Nias.

STAF MUSEUM

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Pastor Johannes M. Hämmerle, OFMCap Pendiri dan Ketua Yayasan Pusaka Nias

Pastor Metodius Sarumaha, OFMCap Ketua Badan Pembina Yayasan Pusaka Nias

Ottorius Harefa Sekretaris Yayasan Pusaka Nias

Nata'alui Duha Direktur Museum Pusaka Nias. Bertanggung jawab atas semua pengelolaan Museum.

Oktoberlina Telaumbanua Wakil Direktur Museum Pusaka Nias. Kafe,  penerimaan tamu dan taman.

Faozisökhi La'ia Pengelolaan Koleksi dan Pameran.

Fabius Ndruru Administrasi and Publikasi.

Idaman Harefa Keuangan dan Akuntan

Hatima Farasi Bendahara

Arozanolo Gulö  Perpustakaan, Guesthouse dan Mini Zoo

Gratiano Telaumbanua  Informasi Teknologi dan desain.

Faozatulö Gulö  Transportasi, membantu pekerjaan dan pelayanan umum

LOGO MUSEUM

Simbol ini penting dalam budaya Nias, namanya Ni'ogolilimo. Ini melambangkan bagian dalam buah. Ada segmen yang berbeda, tapi kulit luar memegang itu bersama-sama, seperti budaya orang Nias.

Museum_pusaka_nias_pameran_logo


 

© Yayasan Pusaka Nias 2017. Designed & Edited by Björn Svensson & Shanti Fowler