Museum Lain

Seni dan Budaya Nias di museum-museum di seluruh dunia

Salah satu alasan utama untuk adanya Museum Pusaka Nias adalah untuk menjaga kekayaan budaya pulau ini, jangan menghilang. Namun banyak museum internasional juga telah melakukan pekerjaan penting dalam melestarikan artefak-artefak budaya Nias untuk generasi masa depan. Museum ini adalah tempat yang bagus untuk belajar tentang budaya Nias. Sering ada koleksi signifikan yang tersedia bagi para peneliti walaupun objek dari Nias tidak dipamerkan. Khususnya di Belanda yang memiliki banyak artefak dan dokumen dari jaman kolonial. Di Jerman juga ada beberapa koleksi penting yang berasal dari misionaris Jerman yang telah bekerja di Nias. Sebagian besar artefak Nias pada awalnya dikumpulkan oleh administrator kolonial, penjelajah dan misionaris. Dalam beberapa kasus museum dari Eropa mengirimkan staf ke Nias, khusus untuk mengumpulkan benda-benda unik dan menarik.

museum_museum_pusaka_nias_12

Di dunia museum dan seni, Nias terkenal untuk memproduksi beberapa contoh terbaik dari apa yang disebut "seni primitif" atau "seni kesukuan". Terutama popular  adalah patung kayu leluhur Adu, perhiasan emas dan senjata.

Berikut adalah daftar museum-museum yang paling penting bagi siapa saja yang tertarik dengan budaya Nias:


Museum-museum di Indonesia


MUSEUM NASIONAL Jakarta

museum_lain_nias_jakarta2Museum Nasional Indonesia adalah sebuah museum arkeologi, sejarah, etnologi, dan geografi yang berada di pusat Jakarta.  Museum ini juga dikenal sebagai Museum Gajah. Koleksinya mencakup seluruh wilayah Indonesia dan hampir semua sejarahnya. Museum ini telah berupaya untuk melestarikan warisan Indonesia selama dua abad. Ada 23 objek Nias  dalam koleksinya. Museum ini adalah salah satu dari beberapa museum yang masih diperbolehkan untuk mengambil keluar artefak dari Pulau Nias.

 website


logo-provinsi-sumatera-utaraMUSEUM NEGERI SUMATERA UTARA Medan

Museum Negeri Provinsi Sumatera Utara terletak di kota Medan. Ada banyak pameran yang menarik dan artefak ditampilkan dari berbagai wilayah Sumatera Utara, termasuk Pulau Nias. Sangat menarik untuk membandingkan persamaan dan perbedaan dengan budaya lain di daerah. Museum ini memiliki ratusan objek dari Nias dan sekitar 80 objek dari ini dipamerkan.

museum_museum_pusaka_nias_3


 Museum-museum di Dunia


museum_lain_nias_tropenmuseum2TROPENMUSEUM Amsterdam

museum_museum_pusaka_nias_4Tropenmuseum adalah sebuah museum etnografi yang berada di Amsterdam, Belanda, yang didirikan pada tahun 1864. Ini adalah salah satu museum terbesar di Amsterdam. Tropenmuseum adalah bagian dari Dutch Museum of World Cultures, kombinasi dari tiga museum etnografi di Belanda (termasuk Museum Volkenkunde di Leiden). Sebelumnya, museum ini dimiliki dan dioperasikan oleh Royal Tropical Institute, sebuah yayasan yang mensponsori  studi budaya tropis di seluruh dunia. Secara total, Dutch Museum of World Cultures memiliki  1486 objek terkait dengan Nias dalam koleksi dan dari ini, ada 19 objek dipamerkan. Ia juga memiliki salah satu koleksi foto bersejarah dari Nias yang paling penting. Koleksi ini tersedia pada database online museum.

 website


museum_lain_nias_leidenMUSEUM VOLKENKUNDE Leiden

Museum Volkenkunde adalah museum tentang etnologi di kota Leiden, Belanda. Museum  ini didirikan pada tahun 1837 dan adalah salah satu museum pertama di Eropa yang memfokus pada pengumpulan benda, penelitian ilmiah, presentasi ke publik, dan pendidikan.  Museum Volkenkunde adalah bagian dari Dutch Museum of World Cultures, kombinasi dari tiga museum etnografi di Belanda (termasuk Tropenmuseum di Amsterdam). Dutch Museum of World Cultures  ini memiliki 1486 objek dari Nias dalam koleksinya; mayoritas dari ini dikumpulkan oleh Palmer van den Broek yang tinggal di Indonesia pada abad ke-19.

 website


museum_lain_nias_pragueNÁPRSTEK - NÁRODNI MUSEUM Prague

museum_museum_pusaka_nias_11Náprstek Museum adalah sebuah museum seni dari Asia, Afrika dan Amerika. Ini adalah salah satu dari beberapa pameran permanen dari Nasional Narodni Muzeum di Praha, Republik Ceko. Náprstek Museum didirikan pada tahun 1862 dan memiliki 1.100 benda-benda terkait dengan Nias dalam koleksinya. Koleksi ini disumbangkan ke museum oleh Pavol Durdik yang bekerja dua tahun di Nias sebagai dokter di pelayanan Tentara Kerajaan Hindia Belanda (1880-1882).

 website


museum_lain_nias_nationalmuseetNATIONAL MUSEUM OF DENMARK Copenhagen

Museum Nasional Denmark (Nationalmuseet), di Kopenhagen didirikan pada tahun 1819. Ini adalah museum sejarah budaya terbesar di Denmark yang terdiri dari sejarah budaya Denmark dan asing. Nationalmuseet memiliki  lebih dari 1000 benda yang terkait dengan Nias dalam koleksinya.

 website


museum_lain_nias_smithsonianTHE SMITHSONIAN MUSEUM OF NATURAL HISTORY Washington D.C

Smithsonian Institution didirikan pada tahun 1846. Ia merupakan kelompok museum dan pusat penelitian terbesar di dunia, dan dikelola oleh Pemerintah Amerika Serikat. Koleksi departemen Antropolgi Smithsonian mengandungi 578 objek dari Nias. Sebagian besar koleksi ini dikumpulkan oleh penjelajah Amerika William Louis Abbott yang berjalan mengelilingi Nias dengan kapal, antara tahun 1902-1905.

 website


museum_lain_musee_quai_branly1MUSEE DU QUAI BRANLY Paris

Musée du quai Branly di Paris, Prancis menampilkan seni adat dan budaya Afrika, Asia, Oceania, dan Amerika. Museum dibuka pada tahun 2006, dan merupakan salah satu museum yang paling modern di Eropa. Museum ini memiliki 458 obyek dari Nias dalam koleksinya dan sekitar 20 dari ini dipamerkan. Koleksi Nias sebelumnya dimiliki oleh Musée de l'Homme. Bagian besar dari koleksi ini disumbangkan oleh antropolog Belanda J.P. Kleiweg de Zwaan, yang mengunjungi Nias pada awal abad 20.

museum_museum_pusaka_nias_9museum_museum_pusaka_nias_5

 website


MUSEUM AUF DER HARDT Wuppertalmuseum_lain_nias_vem

museum_museum_pusaka_nias_6Museum ini juga dikenal sebagai Ethnographic Museum of VEM (Vereinte Evangelische Mission).  Koleksinya berisi objek yang dikumpulkan dari daerah dimana misionaris Jerman bertugas selama beberapa dekade. Banyak misionaris Jerman bertugas di Nias dan museum ini memiliki 400 objek terkait dengan Nias. 

 website


museum_lain_nias_kolnRAUTENSTRAUCH – JOEST MUSEUM Köln

Rautenstrauch-Joest Museum (Kulturen der Welt) adalah sebuah museum etnografi di Cologne, Jerman yang didirikan pada tahun 1901. Ini adalah salah satu museum antropologi yang paling penting di Jerman. Ini memiliki sekitar 200 objek dari Nias dalam koleksinya dan beberapa dari ini dipamerkan. Museum ini juga memiliki koleksi yang besar untuk gambar sejarah dari Indonesia . Koleksi Nias kebanyakkan  berasal dari perolehan dari pedagang, tukar menukar dengan museum lain dan sumbangan dari kolektor.

 website


MUSEUM DER KULTUREN Baselmuseum_lain_nias_basel

museum_museum_pusaka_nias_7Museum Budaya di Basel adalah sebuah museum etnografi Swiss. Ia didirikan pada tahun 1849 dan memiliki banyak koleksi artefak. Itu salah satu koleksi etnologis pertama di Eropa yang terbuka untuk umum. Hari ini fokusnya adalah pada melestarikan, meneliti dan menceritakan koleksi. Museum ini memiliki 302 objek dari Nias dan juga banyak foto sejarah dari Nias. Pada tahun 2008 Museum der Kulturen meminjamkan foto-foto untuk pameran fotografi yang digelar di Museum Pusaka Nias dan di Jakarta.

 website


SMB_NG.inddNATIONAL GALLERY OF BERLIN

National Gallery di Berlin, Jerman, adalah sebuah museum untuk seni dari abad-abad ke-19, ke-20 dan ke-21. Ini adalah bagian dari Berlin State Museums, yang dimiliki oleh Prussian Cultural Heritage Foundation dan didirikan pada tahun 1876. Ruang pameran nya telah diperluas untuk mencakup lima lokasi lainnya. Museum ini memiliki koleksi lebih dari 100 objek dari Nias.

 website


museum_lain_nias_wienWELTMUSEUM WIEN

Museum Etnologi (Museum für Völkerkunde) di Wina adalah museum antropologi terbesar di Austria, yang didirikan pada tahun 1876. Museum ini memiliki  95 objek dari Nias. Kebanyakan ini dibeli dari kapten laut Italia Giovanni Battista Cerruti yang bergabung dengan antropolog Italia Elio Modigliani dalam waktu perjalanannya yang terkenal ke Pulau Nias pada tahun 1886.

 website


museum_lain_nias_asian-civilisations-museumASIAN CIVILISATIONS MUSEUM Singapore

Asian Civilisations Museum (ACM) adalah lembaga yang merupakan bagian dari empat museum di Singapura. Sejak dibuka pada tahun 1997, ini telah menjadi salah satu museum perintis di wilayah tersebut untuk mengkhususkan diri dalam budaya Asia dan peradaban. ACM memiliki 50 objek dari Nias dalam koleksinya. Sebagian besar artefak Nias diwarisi dari Perpustakaan Raffles dan awalnya dikumpulkan oleh Giovanni Battista Cerruti dari Italia pada tahun 1886. Koleksi Nias tersedia pada database online museum.

 website


museum_lain_nias_british_museumTHE BRITISH MUSEUM London

The British Museum di London didirikan pada tahun 1753 dan didedikasikan untuk sejarah manusia, seni dan budaya. Koleksi tetapnya berjumlah sekitar 8 juta benda, adalah salah satu yang terbesar dan terlengkap di dunia. Departemen etnografi di museum ini memiliki 39 objek dari Nias dalam koleksinya. Sebagian besar benda-benda ini dikumpulkan oleh Sir Thomas Stamford Raffles, pendiri Singapura, yang mendirikan landasan di Nias pada tahun 1820.

 website


MUSEUM FÜR VÖLKERKUNDE DRESDENmuseum_lain_nias_dresden

Museum etnografi Dresden , (Volkerkundemuseum) didirikan pada tahun 1875. Ini memiliki koleksi yang memiliki kepentingan internasional dari seni karya non-Eropa. Museum ini memiliki kira-kira 70 objek dari Nias dalam koleksinya.

 website


MUSEO DI STORIA NATURALE DI FIRENZE Florencemuseum_lain_nias_firenze

museum_museum_pusaka_nias_5Museo di Storia Naturale di Firenze adalah sejarah alam museum di 6 koleksi utama, terletak di Florence , Italia. Ini adalah bagian dari University of Florence dan didirikan pada tahun 1775. Museum etnografi memiliki  kira-kira 30 objek dari Nias dalam koleksinya dan beberapa dari ini di pamerkan. Sebagian besar artefak berasal dari perjalanan yang terkenal oleh penjelajah Elio Modigliani dari Italia ke Nias pada tahun 1886.

 website


museum_lain_nias_groningenUNIVERSITY MUSEUM OF GRONINGEN

Museum Universitas ini telah menjadi pusat akademik kota Groningen, Belanda, sejak 1934. Ada kira-kira 60 objek Nias dalam koleksi nya.

 website


museum_lain_nias_asianartmuseumASIAN ART MUSEUM San Fransisco

museum_museum_pusaka_nias_8The Asian Art Museum San Francisco merupakan salah satu koleksi seni Asia paling komprehensif di dunia. Dengan lebih dari 18.000 karya seni dalam koleksi tetapnya, ada beberapa diantaranya yang berusia sebanyak 6.000 tahun. Museum ini dibuka pada tahun 1966 dan memiliki 7 objek dari Nias dalam koleksi.

 website


 

KOLEKTOR SENI NIAS

Banyak benda Nias sekarang ditemukan di Museum di dunia dikumpulkan oleh penjelajah, para pejabat kolonial, misionaris dan ilmuwan. Beberapa kolektor yang paling penting adalah:

museum_museum_lain_7wJohannes Pieter Kleiweg de Zwaan (1875 - 1971) adalah seorang antropolog Belanda yang datang ke Nias pada tahun 1910.museum_museum_lain_6wPlester gips nya dari Orang Nias adalah sangat terkenal dan dapat dilihat di Rijksmuseum di Amsterdam.


Museum_pusaka_nias_palmer_van_der_broekPalmer Van Den Broek (1862 - 1937) adalah seorang 'kontroler' Nias dari penjajahan Belanda, pada tahun 1891-1894.


Museum_pusaka_nias_kolektor_rafflesThomas Stamford Raffles (1781 - 1826) adalah seorang negarawan Inggris yang paling terkenal sebagai pendiri Singapura. Ia mengunjungi Nias pada tahun 1820.


Museum_pusaka_nias_kolektor_TaylorWilliam Louis Abbott (1860 - 1936) adalah seorang penjelajah dan bidang naturalis dari Amerika. Dia mengumpulkan koleksi artefak besar dari seluruh dunia.  Sekitar 1900 ia mengunjungi Nias dengan kapalnya "Terrapin".


Museum_pusaka_nias_pavel_durdikPavel Durdik (1843 - 1903) adalah seorang dokter Ceko yang menjabat selama enam tahun di Nias sebagai dokter untuk Angkatan Darat Belanda.


Museum_pusaka_nias_modiglianiElio Modigliani (1860 - 1932) adalah seorang antropolog dan penjelajah Italia yang melakukan perjalanan terkenal ke selatan Nias pada tahun 1886.


Museum_pusaka_nias_kolektor_cerrutiGiovanni Battista Cerruti (1850-1914) adalah seorang kapten laut Italia yang menyertai antropolog Elio Modigliani dalam perjalanannya ke Pulau Nias pada tahun 1886.


Seni Nias di dunia

museum-museum_pusaka_nias_1wLukisan Man Ray dan objek dari Kepulauan Nias. Paris 1926.


museum-museum_pusaka_nias_2wPoster untuk pameran Nias diatur oleh Basel Museum Budaya Dunia. Jakarta 2008.


museum-museum_pusaka_nias_5wKatalog Galeri: Pierre Nachbaur - Indonesia & Oceanic Tribal Art.


museum-museum_pusaka_nias_4wBarang-barang budaya Nias dari buku oleh Schröders tentang Nias. Holland 1909.


museum-museum_pusaka_nias_3wBuku seni: Hidup dengan seni Indonesia: Koleksi Frits Liefkes. 2015.


Museum-museum_pusaka_nias_8wKatalog pameran: Pavel Durdik: Hidup dan karya di Pulau Nias. Narodni Museum 2010.


Museum-museum_pusaka_nias_9wBuku seni: Seni Leluhur - Nias Batak Dayak. Aliansi française de Singapura 2009.


Museum-museum_pusaka_nias_7wMuseum online: Wilwatikta (Majapahit): Obyek budaya dari Nias


Museum-museum_pusaka_nias_6wPoster: Pulau Nias - Budaya megalit hidup. UNESCO Jakarta.


© Yayasan Pusaka Nias 2017. Design by Björn Svensson & Shanti Fowler